Entah siapa yang Jin?

Doeloe pernah beli buku dengan judul ” Berdialog dengan jin muslim” sekarangpun lagi asyik mendengarkan perdebatan sengit layaknya 2 kubu timses capres! layaknya yang aku baca di buku itu tapi entah siapa yang jin dan manusia hanya kalian sendiri karibku pembaca blog ini yang bisa menilainya.

Si A : ” ngapain kamu puasa2 malah upload di sosmed lagi makan mana enak-enak pula…segala macam es krim juga di tontonin? ”

Si B : ” ngapain juga elo yg sewot toh Fb-fb gua?! ”

Si A : ” ya kudunya pan loe ngehargain sekarang di bulan puasa bro..” ” lagian pan loe dosa udah kagak puasa nampilin gituan kl ada yg sampe batal gara2 foto loe…mau loe ketiban dosa? ”

Si B : ” nah lhoo.., kenapa dosa loe seret2 dimari? ” sembari acuh menari kecil jarinya di tuts layar keyboardnya ” lagian gua puasa apa kagak emang apa urusannya ma elo?? ”

Si A : ” pan gua sebagai temen ngingetin aja brow, walo loe gak puasa yaa jangan gitu donk hargain yang lainnya, hapus gih postinganmu”

Si B : ” lhah, suka-suka gua donk, lagian juga kalo loe gak suka unfriend beres pan..,sapa aja yg gak suka delcon beres pan?? ” “ngapain loe yang ribet sih? lagian puasa kagak puasa itu urusan gua ama Tuhan bukan ama elo ”

Si A : ” ya gak pantes aja dilihat, lagian loe muslim kagak puasa kafir loe ya? ”

Si B : ” sebodo amat ama itu urusan dosa kafir dan sebangsanya, emang loe tau seberapa dalam tentang islam yang sok-sok an ngafirin orang lain? ”

Mulai serius dan meletakkan telephone genggam yang sedari tadi dimainkan. Dan akupun hanya memandang bergantian kedua karibku yang berdebat ala timses 

Si A : ” wah jelas kafir loe kalo dah begini… ”

Si B : ” ane kasih tau yaa tong, gua sekarang nganut ajaran BUDHI atau bisa kamu kenal dengan kejawen  tapi bukan itu intinya kl dijelasin sehari semalam juga gak kelar2 inih..ke pokok inti masalahnya aja ”

” pertama : Masalah puasa ato kagak puasa itu urusan dan hak preogratif gua ama Tuhan/lebih tepatnya pada diri gua sendiri, kedua: masalah upload foto itu bukan karena gua pingin/ada niatan jelek kagak! lagian itu hak gua ama sosmed gua bukan hak loe kalo itu km larang km udah nglanggar HAM, ketiga: drpd loe ribet ttng akun sosmed gua tuh noh di tipi suruh jangan iklanin mamin donk…lagian juga puasa itu intinya pengendalian diri kalau segini aja loe gak bisa ngendaliin ya mending kagak puasa loe mah.. ”

Si A menelisik dan mencerna barisan kata perkalimat dari B.

Si B : ” lagian di jawa puasa lebih sering dilakuin brow asal loe tau aja, intinya sama buat pengendalian diri gue ama emosi..kalo loe ngafir2in gue itu urusan loe..toh loe ngaca dulu jangan ngafirin orang lain kl loe gak tau kafir loe sendiri mana agama yang rahmatan lil alamin kalau kesannya begitu memaksakan kehendak??? apa kudu disosmed gua kek diwarung2 ditutup setengah kain..hellowww ya kagak bisalah..jepret upload gitu doank kl separuh2 mana cakep tuh foto. ”

Si A : ” tapi setidaknya loe ngehargain umat lain yg puasa itu ajah! ”

Si B : ” kuncinya pengendalian diri dan juga kalo mo di hargain orang lain loe kudu hargain orang lain dulu baru penghargaan itu muncul secara sendirinya. ” ” km udah ngafirin orang dan lain macamlah suruh aku hargain elo ?? dari maneeee asalnyee… mikirr!!! ”

Dan detik ini akupun mulai ketawa cekikikan melihat tingkah polah kedua karibku yang beradu pembenaran.

Si A : ” kok loe malah ketawa gak belain gua brow ”

Aku : ” gimana aku mo menimpali brow, wong aku sendiri membayangkan kalian ini kek kedua timses yang berargumen dengan pembenaran masing-masing yang paling benar menurut kalian sendiri yang belum tentu menurut orang lain sama. ” ” bagiku yaa kalian semua benar gak ada salahnya..kamu juga gak bisa maksain kehendak loe ke B karena tidak puasa. itu udah urusan dia ama diri dia sendiri mo dia dosa kek mo masuk neraka kek itu urusan dia dan gua ngerti kamu berusaha mengingatkan saja, tapi lebih smooth lagi gak usah pake bahasa kafirlah, murtadlah, atau lainnya. ”

” dan B loe hendaknya juga ngerem dikitlah untuk urusan upload gb mamin atau makan minum kalau ada temen loe yang puasa mungkin dengan kata maaf gua makan dulu yaa dengan santun toh mereka ngerti juga kok. ”

Aku : ” Jadi intinya masalah ini amat rawan untuk bisa memecah belah tapi hendaknya disikapi secara dewasa dan bijak, menahan diri…menahan diri itu adalah kunci seperti yang B bilang. ”

A dan B manggut-manggut seolah mengiyakan apa yang barusan aku sampaikan.

Aku : ” Jadi untuk loe A bukan hanya puasa menahan lapar dan dahaga saja tapi pengendalian emosi juga..jadi sama jawa ama islam puasa itu untuk mengendalikan diri poso kuy ngepost ke roso jadi yang islam jangan merasa benar sendiri begitupun sebaliknya, karena dijawa itu puasa lebih banyak dan beragam ada poso mutih,ngalong,ngebleng,pati geni, etc jadi kasarnya jawa itu udah wareg kalau tentang puasa/poso. udah sana damai canthingan sana..”

Si B : ” byuhh.., kek anak TK aja pakek acara salam kelingking segala. ”

Si A : ” Moh yooo.., kek abg pacaran dei. ”

Aku : ” Yo wes kalo gak mau…gua pergi cabut dulu keburu ujan.. ”

Dan akupun segera berlalu karena diluar tampang mendung mulai mengelanyut dan terasa gerah menandakan hujan akan segera turun.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s